Pages

Monday, April 8, 2013

Dreamer


Inilah tempat dimana mimpi-mimpi kecil saya terwujud
Berjarak cukup jauh dari rumah tercinta. Coba cek rute udara di bawah, nama pulaunya Pagerungan dan perusahaan yang ada disana bernama Kangean Energy Indonesia. BUMN Migas
Berawal dari tibanya kami berdua di Ngurah Rai, perjalanan dilanjutkan ke pulau yang bahkan di foto tak terlihat sama sekali -____-
Sedih,mencit banget kira-kira se Gili trawangan lah luasnya



Perjalanan dari Ngurah Rai menggunakan choper dari Indonesia Air. Choper itu benda semacam helikopter yang tempat duduknya lebih banyak, ya sebelas duabelas sama angkot lah muat banyak
Ini sebenarnya ga pernah ada di bayangan saya dulu waktu masih imut, eh tiba-tiba ada kesempatan naik angkot terbang.......


Foto diatas itu angkot terbang yang dimiliki perusahaan tempat saya menimba ilmu dan menimbun lemak selama sebulan. Dalam seminggu ada beberapa jadwal choper nongol di Pagerungan untuk mengantar dan menjemput, nah tiap jadwal kedatangan si choper itu juga kami selalu sok nimbrung. Maklum, kapan lagi liat gituan dari deket
Biasanya sih bukannya bantu, kami lebih seperti hama yang menempel di induk semang. ngrecokin
Ya mentoknya bantu mayungin petugas yang ngisi avtur untuk mimik si choper yang kehausan, karena ga boleh kena air kata bapaknya.


Nah saya excited sekali karena sesampainya disana, kita dapet seragam kebanggaan. Seragam anak Kerja Praktek yang warnanya sangat masa kini, ORANJE. Kurang uptodate apalagi sih perusahaan ini? warna neon kan populer di kalangan fashionista. Lebih bangganya lagi karena ini seragam masih kinclong, baru crot gosok bilas. Seragam ini baru saja dibuat tahun ini jadi anak UGM yang pertama pake.
Setiap kita keluar kamar, semua peralatan perang lengkap. Mulai dari helmet, earplug, safety glasses, gloves, coverall oranje unyu, dan safety shoes. Tapi ada rasa sedikit ingin menampol ketika nih seragam unyu dikatain seragam tukang parkir. EH LO KATE JAUH JAUH KE SINI CUMA MARKIRIN TRONTON?


Daripada emosi semakin memuncak, mari pindah topik. Oke akhirnya naik ini nih foto bawah saya hahahahaha. Jadi dari dulu saya punya cita-cita pingin punya Mitsubishi Strada, karena mobil model gitu tuh lakik abis. Saya kan suka
Ya cita-citanya emang punya tapi minimal pernah naik sebangsanya lah, yang jelas itu Ford apaan tau. "Senang riang hari yang kunantikan...." jadi nyanyi lagunya Sherina kan. Ternyata ada dua persneling ya di dalem, beneran lah besok kerja nabung untuk beli mobil macem itu. eheem...Suamiku, besok kita patungan ya :)



Kalo yang ini bukan cita-cita atau mimpi tapi ada kepuasan dan kebanggan tersendiri karena di sana kami merasakan yang namanya kerja. Sore, kami ke sumur gas dan buka valve 120 kali putaran dan ketika dapet shift malem lebih asik lagi. Kami keluar kawasan plant jam 1 pagi untuk ngecek sumur-sumur luar yang gelap gulita. Selain itu, kami melakukan pengecekan volume kondensat dan air di dalam tangki. Caranya, naik ke atas tangki ya kira-kira 18 meter lah walaupun menggah-menggeh alias ngos-ngosan tapi semua terbayar. Liat dong, berasa foto di Marina Bay ya *kata Sasa* karena dari atas, kita bisa liat Jetty atau dermaga.



Balik lagi ke bagian kagum-wah-keren-banget sama perjalanan dengan choper. Foto-foto di bawah dimulai dari keberangkatan choper dari Pagerungan ke Ngurah Rai. Bye bye Pagerungan Rock Island
Akhirnya pulang ke kota ya ampun


Demi mengabadikan momen yang kapan lagi bisa terulang kecuali suami saya besok punya choper sendiri, saya dan Sasa foto-foto dikit. Nggngggg.....banyak deng
Jadi ketika naik choper, kita harus pake earmuff karena kalo tidak maka kuping akan budhek dan otak akan cunthel. Beruntungnya, jadwal choper kami cuma ngangkut 5 orang jadi kalo mau norak yang liat dikit. Beda waktu pertama naik, 12 seats penuh ya walhasil antara ih wow tapi mati gaya , kami memutuskan tidur selama perjalanan. Nah sekaranglah waktunya pembalasan, selama perjalanan pulang kamera saya cekrak-cekrik mulu.




Sudah kira-kira 50 menit berlalu, banyak ijo-ijo di bawah. Ini Bali Selatan dari atas, ketinggian berapa ya saya ga ngerti juga. Berhubung choper itu sebagian besar isinya kaca jadi liat dari Sabang sampai Merauke pun bisya bisya bisyaaaaa


Tuh bagian cockpit-nya sewaktu kita mau landing di Ngurah Rai. Kasian pilot sama co-pilot nya, mereka sering kepanasan


Choper kan landingnya beda tempat sendiri, jadi perjalanan dari choper ke bandara, kami disuguhi pesawat-pesawat yang sedang ngetem. Yang di bawah ini sih kayanya privat jet semua deh, bisa dijadiin cita-cita dan mimpi baru hahahaha. Waktu itu bandara lumayan crowded karena ada Pak Beye presiden kita. Yaelah pak, segitunya mau nyambut saya pulang....jadi terharu




Sebenernya yang mau jadi poin saya adalah, jangan pernah berhenti bermimpi. Toh gratis dan bukan dosa karena buat saya, kekuatan mimpi dan cita-cita itu nyata. Ga masalah muluk-muluk sekalipun, siapa yang tau kan? Tuhan selalu mendengar apa yang jadi doa dari ciptaan-Nya kok *religius*
Jadi, sekarang saya punya cita-cita dan mimpi baru yang lebih banyak lagi. Kalian juga pastinya!





2 comments:

  1. mba kalo boleh tau waktu itu kirim cv nya kemna ya ?? saya juga mau kp di kangean

    ReplyDelete
  2. mbak, perkenalkan nama saya reza. saya ingin KP di kangen juga mbak. boleh minta CP yang bisa dihubungi dan contoh proposal KP mbak? email saya resza_faisal@yahoo.com

    terima kasih

    ReplyDelete